Penyerahan Short Cut “YEH OTAN” , Menunggu Uji Laik Dan Pembebanan

Peristiwa148 Dilihat
Bikin Website Murah

Lintas5Indonesia – Tabanan – Proyek Short Cut Tukad Yeh Otan, Desa Antap Kecamatan Bajra Kabupaten Tabanan, Bali senilai 59 Milyar lebih , di pastikan dalam waktu dekat akan segera bisa di manfaatkan oleh masyarakat .

Progress nya hampir 100 % , jika di amati tinggal perbaikan sisi jalan sebelah timur jembatan itu. Di konfirmasi kebenaran di lapangan itu Kasatker PJN I BPJN Wilayah VIII Jawa – Bali, Izzudin tidak menampik , hanya saja kata dia untuk penyerahan proyek tersebut menunggu hasil uji laik dan uji pembebanan. “tinggal menunggu uji laik dan uji pembebanan saja , lalu akan di serahkan ke kami “ ucap Izzudin melalui sambungan whatsap nya, kepada awak media hari Rabu siang (7/09/2022) .

Menurut Kasatker PJN I , bahwa proyek itu sempat di terjang musibah banjir bandang pada 2021 silam yang membuat Pek Pilar Jembatan porak poranda lalu di terjang kenaikan harga bahan material , solar, aspal meroket . “akibatnya , proyek yang bersumber dari dana APBN itu tidak tepat waktu alias molor “ ungkap Izzudin .

Dia pun menegaskan pihak nya tetap memberlakukan denda sesuai aturan main dalam UU Pengadaan Barang dan Jasa dan pihak penyedia jasa (PJ) imbuh Izzudin seperti PT Modern Surya Jaya dan PT Pramana Arta Raharja selaku KSO bertanggung jawab . “ jangan khawatir PJ siap tanggung jawab “ tandas nya. Saat di desak info denda di hitung sejak tanggal dan bulan berapa , Izzudin memilih tidak berkomentar, dia hanya menggaris bawahi bahwa sejak banjir bandang dan Pek Pilar Jembatan itu hancur, penyedia jasa hanya mengajukan perpanjangan waktu.

Sekedar mengingatkan bahwa proyek shot cut “ Yeh Otan “ merupakan salah satu ide Kementrian PUPR Pusat untuk memangkas akses jalan yang memang cukup membahayakan pengendara R2 maupun R4. Selain fisik jalan yang menanjak dan menukik serta bergelombang, sepanjang jalan Bajra itu memiliki tikungan tikungan. Tak pelak sepanjang jalan itu sering terjadi laka lantas dan memakan korban jiwa.
Tidak hanya itu, sering kali truk bermuatan berat saat menanjak acap kali mogok. Sehingga membuat kemacetan mengular. Itulah beberapa permasalahan yang terjadi di sepanjang jalan Bajra, Tabanan.

Maka untuk memecah masalah jalan Bajra yang kerap membuat miris, Pemerintah Pusat melalui sumber dana APBN 2021 dan 2022 sebesar Rp59 Milyar lebih, membuat Pembangunan Jembatan Denpasar – Gilimanuk (TK. Yeh Otan). Pembangunan ini di garap oleh rekanan PT Modern Surya Jaya dan PT Pramana Arta Raharja selaku KSO dengan Konsultan supervisi PT Tata Guna Patria, PT Eskapindo Matra dan PT Gaharu Sempana.

Saat itu Menurut Kasatker PJN Wilayah I Provinsi Bali, Agung Sanjaya , sebelum di jabat Izzudin mengatakan kepada awak media bahwa proyek pembangunan Jalan pintas itu tergolong multi years dan di prediksi proyek itu akan rampun pada awal Juni 2022 . Jembatan itu di buat, untuk mempermudah akses jalan TK. Yeh Otan, Bajra, di nilai sangat mengkhawatirkan.
“shortcut itu dibuat untuk mempermudah akses dan mempersingkat waktu tempuh bagi pengguna jalan,” ucap pria yang akrab di panggil Gung Ajik kala itu .

Namun hingga kini Short Cut Yeh Otan sepenuhnya belum rampung . berdasarkan pengamatan awak media, Selasa(6/09/2022) proyek itu tinggal menunggu hasil uji laik dan uji pembebanan . jika hasil nya sesuai dengan harapan Pemerintah otomatis proyek dengan nilai 59.474.469.000 dengan masa pelaksanaan 420 hari kalender bisa secepat nya di rasakan masyarakat . (Rzl)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *